by Azhan Mohi in
Premier League

Pemilik bersama Chelsea, Todd Boehly dijerit oleh penyokong semasa kemenangan Sabtu ke atas Leicester City, dengan peminat cuba memberi amaran kepada pemain Amerika itu supaya tidak menandatangani pemain sayap Everton, Anthony Gordon.

Pasukan London barat itu terselamat daripada kekalahan di Stamford Bridge, dengan dua jaringan daripada Raheem Sterling membantu memastikan ketiga-tiga mata dalam kemenangan tipis 2-1 selepas Conor Gallagher dibuang padang kerana dua kekasaran.

Terdapat intrik tambahan pada perlawanan dengan Wesley Fofana tidak membuat perjalanan untuk menentang Chelsea ketika dia hampir dengan perjanjian £75 juta ke Blues, dengan pemeriksaan perubatan dijadualkan pada Ahad.

Selain membawa masuk bek tengah muda Leicester sebelum jendela perpindahan ditutup, Thomas Tuchel juga mahu menambah seorang lagi penyerang dalam barisannya dan Chelsea telah mengemukakan tiga bidaan untuk pemain bintang Everton, Gordon.

Yang terbaru itu dipercayai bernilai £60 juta tetapi ditolak oleh The Toffees, dengan Chelsea mempertimbangkan sama ada akan kembali dengan tawaran yang lebih baik atau tidak.

Bagaimanapun, seorang penyokong jelas berharap mereka bergerak ke sasaran lain, dengan klip menjadi tular di media sosial menunjukkan Boehly dijerit oleh peminat, yang memberitahunya: “Todd, jangan beli Gordon! Dia teruk!”

Selepas mula-mula kelihatan melihat sekeliling untuk melihat siapa yang menjerit ke arahnya, Boehly tidak bertindak balas terhadap ejekan itu dan meneruskan perbualan dengan tetamu di dalam kotak pengarah.

Semasa Chelsea beraksi menentang Leicester, Everton bermain di hadapan Brentford dengan Gordon memberikan persembahan yang mengagumkan.

Pemain berusia 21 tahun itu menjaringkan gol pembukaan dalam keputusan seri 1-1, melencong ke belakang dan disudahkan dengan kaki kirinya ke sudut bawah sebelum meraikannya dengan meletakkan jari di telinganya – yang diambil sebagai rujukan kepada semua spekulasi mengelilinginya.

Pada penghujung perlawanan, Gordon pergi ke arah penyokong dan memberi mereka tepukan sepenuh hati sebelum memberikan bajunya kepada peminat, dengan beberapa orang menafsirkannya sebagai isyarat perpisahan.

Ditanya mengenai Gordon selepas perlawanan, pengurus Frank Lampard berkata: “Dia adalah seorang pemain tahap pada usia 21 tahun, dengan apa yang dia tunjukkan tahun lepas, semua orang bercakap tentangnya dan kelab berminat dengannya, dan telah mencemuhnya.

“Tetapi dia pemain kami jadi saya tidak pergi dari hari ini berfikir, “Oh sayang itu membuatkan seseorang berminat untuk membayar lebih berjuta-juta untuknya”. Saya pergi dengan berfikir, “Dia pemain Everton dan saya mahu dia kekal.” Mudah.”

Share Post:

Related Posts