by klasikko in
Serie A

Romelu Lukaku mendakwa bahawa pemergiannya dari Chelsea ke Inter Milan pada Julai telah menyebabkan dia berasa marah dan lebih berazam untuk berjaya di San Siro berikutan persembahan suramnya di London.

47 gol liga Lukaku dalam hanya 72 perlawanan untuk Nerazzurri menjadikannya antara bakat paling diidamkan di Eropah dan Thomas Tuchel yang memilih untuk membayar yuran £101 juta untuk khidmatnya.

Mereka bermula dengan cara yang luar biasa dan juga mendahului liga hingga ke hujung tahun 2021.

Tetapi kejatuhan prestasi akibat kecederaan dan prestasi buruk menyaksikan kelab itu tersungkur ke tempat ketiga, dengan Lukaku menjadi mangsa skuad kelab yang semakin berkurangan.

Perpindahan pinjaman ke Inter Milan diikuti pada penghujung musim dan pemergian Lukaku mendapat sambutan yang baik di Stamford Bridge yang didakwanya telah memberinya ‘semangat’ untuk berjaya.

“Musim di Chelsea memberi saya motivasi tambahan untuk melakukan lebih baik daripada sebelumnya,” kata Lukaku kepada DAZN.

“Saya rasa dalam satu tahun semua orang sudah lupa tentang perkara yang saya mampu lakukan di atas padang.

“Itu adalah sejenis kemarahan yang ada dalam diri saya. Bahawa kini pasukan juga memilikinya, yang tidak menang tahun lepas bersama-sama kami berharap untuk melakukan yang lebih baik dan membawa pulang sesuatu.”

Lukaku hanya menjaringkan lima gol liga dalam musim yang sangat mengecewakan sehingga membuatkan peminat bimbang dengan pembeliannya.

Tanpa sebarang trofi dalam musim pertamanya di London barat, Lukaku masih belum menunjukkan kepada peminat di Stamford Bridge apa yang dia mampu lakukan sepenuhnya.

Dia turut mengakui banyak perkara yang ‘salah’ untuknya di bawah kendalian Tuchel.

“Banyak perkara [berlaku salah]. Saya fikir sebelum ini, apabila saya pergi, saya mahu membalas dendam di Chelsea kerana ketika saya masih muda ia adalah pasukan sejak 11 tahun,” tambah Lukaku.

“Saya mempunyai peluang untuk kembali ke sana dan menyangka saya akan menjadi hero, tetapi itu tidak berlaku.

“Pada bulan Mac, apabila saya mendengar ada peluang untuk kembali ke sini, perlahan-lahan saya tidak berkata apa-apa, tetapi menjelang akhir musim kami melakukan kerja yang sangat baik dengan kelab dan saya dapat kembali ke sini.”

Share Post:

Related Posts