by klasikko in
Moment

Liverpool telah menandatangani beberapa pemain sewaktu era Premier League yang sepatutnya hebat tetapi tidak menjadi.

Malah karier mereka langsung tidak diberi perhatian di Merseyside sebelum meneruskan kerjaya yang hebat di tempat lain.

Berikut adalah lapan wajah yang longlai di Anfield, tetapi sejak itu telah membuktikan tanggapan mereka adalah salah.

8. Julian Dicks

Pertahanan itu telah membuat lebih 250 penampilan dan telah dinobatkan sebagai Pemain Terbaik West Ham dua kali sebelum menyertai Liverpool pada tahun 1993.

Dia membuat penampilan sulungnya dalam kekalahan 2-0 di Goodison Park dalam derby Merseyside dan menjadi punca kepada salah satu gol Everton.

Keadaan tidak menjadi lebih baik sejak itu kerana Graeme Souness bergelut di Anfield dan penggantinya, Roy Evans tidak berpuas hati dengan tahap kecergasan Dicks.

Dicks menyertai semula The Hammers setahun kemudian, seterusnya memenangi dua lagi anugerah Pemain Terbaik.

Diingati oleh penyokong setia West Ham, masanya bersama kelab itu telah sentiasa dikenang di Stadium London.

7. Alou Diarra

Diarra telah ditandatangani oleh bos senegaranya, Gerard Houllier pada tahun 2002 setelah ramai membandingkannya dengan Patrick Vieira.

Dia langsung tidak pernah membuat penampilan untuk The Reds dan telah dipinjamkan kembali ke Perancis dalam setiap tiga tahun.

Dalam tempoh berikutnya di West Ham dan Charlton, wajar untuk mengatakan Diarra tidak mempunyai impak yang sama seperti Vieira dalam bola sepak Inggeris.

Secara mengejutnya, dia terus menjadi pemain tetap dalam pasukan kebangsaan Perancis.

Dia juga menjadi pemain gantian untuk Vieira pada perlawanan akhir Piala Dunia 2006.

Diarra juga bermain hampir sepanjang separuh masa kedua dan masa tambahan selepas legenda Arsenal itu mengalami kecederaan.

6. Ryan Babel

Produk akademi Ajax itu bukanlah pemain yang gagal di Liverpool, tetapi tidak pernah mencapai standard dan akhirnya dilepaskan ke Hoffenheim pada 2011.

Babel menempuh perjalanan yang ada naik turun sejak itu, dengan kepulangan ke Ajax, pasukan Turki Kasimpasa dan Al Ain yang berpangkalan di Abu Dhabi.

Pada tahun-tahun terakhirnya, Babel menikmati kebangkitan semula di Besiktas, memenangi gelaran Super Lig dan menjaringkan 22 gol dalam 62 penampilan.

Dalam tempoh pinjaman singkat di Fulham, dia hanya menjaringkan lima gol daripada 14 penampilan dan secara ringkas kariernya di Premier League tidak dapat dihidupkan semula.

Babel kini kembali ke Turki, bermain untuk musuh ketat Besiktas yang dibenci, Galatasaray.

5. Mikel San Jose

San Jose telah ditandatangani oleh Rafael Benitez pada 2007 dengan kontrak tiga tahun, tetapi tidak pernah menembus masuk ke dalam pasukan utama.

Dia kembali ke Athletic Bilbao pada 2009, asalnya secara pinjaman dan menjadi tulang belakang untuk kelab Basque itu.

San Jose melakukan hampir 400 penampilan untuk kelab dalam semua pertandingan sepanjang dekad yang lalu, bermain di bawah Marcelo Bielsa untuk mara ke final Copa Del Rey dan Liga Europa pada 2011-12.

Sebelum menamatkan kariernya, dia sempat berkhidmat di Birmingham City dan pasukan Segunda, Amorebieta.

Jaringan jauh dari tengah padang menentang Barcelona adalah salah satu momen yang tidak akan dilupakan oleh San Jose.

4. Luis Alberto

Luis Alberto telah diberi ganjaran untuk prestasi mantapnya yang konsisten selepas dipanggil skuad kebangsaan Sepanyol sejak meninggalkan Liverpool.

Produk akademi Sevilla tersebut adalah sebahagian daripada kontinjen Sepanyol yang tidak begitu menarik di bawah Brendan Rodgers.

Namun dia adalah pemain tetap untuk Lazio sejak menyertai mereka pada 2016.

Menghiasi bahagian tengah Biancocelesti, mereka telah berusaha untuk layak ke Liga Juara-Juara dan menjulang Coppa Italia pada 2019.

Dia juga disenaraikan dalam Pasukan Serie A terbaik pada 2019-20.

3. Iago Aspas

Memandangkan dia telah membuktikan kehebatannya di Sepanyol, agak tidak adil bahawa ramai peminat EPL hanya mengingati persembahan hambar Aspas ketika menentang Chelsea.

Dia menghantar bola dari sepakan sudut terus kepada Willian, di kala Liverpool bermati-matian mencari gol penyamaan yang memburu trofi liga pada 2014.

“Sepakan sudut adalah kenangan terakhir yang mereka ingat tentang saya, tetapi bola sepak sentiasa memberi kamu peluang lagi,” katanya, beberapa tahun kemudian.

“Saya berharap momen seperti itu menjadi penyuntik untuk menyingkirkan Manchester United dari Eropah.

“Demi Celta Vigo, dan demi kegembiraan yang akan membawa kepada penyokong Liverpool juga.”

Kelab Sepanyol itu gagal menyingkirkan Manchester United daripada Liga Europa, tetapi Aspas telah menjadi legenda di kelab yang disokongnya sejak kecil.

Dia menjaringkan 121 gol dalam 235 penampilan di La Liga, dengan purata 17 gol semusim selama enam tahun berturut-turut dan ingin terus mencapai angka itu sekali lagi pada 2022-23.

2. Suso

Pemain tengah menyerang Sepanyol itu membuat 14 penampilan EPL bersama Liverpool semasa musim pertama Brendan Rodgers mengemudi The Reds yang berakhir di tempat ketujuh.

Setelah menyertai akademi Cadiz sebagai pemain remaja, dia menunjukkan kebolehan dalam persembahan awalnya tetapi tidak melakukan cukup untuk menyelinap masuk pasukan secara tetap.

Satu-satunya gol yang dicipta untuk kelab itu ketika menentang Middlesbrough dalam Piala Liga.

Suso terus menjadi pemain penting untuk AC Milan sejak berhijrah pada 2015.

Dia membuat lebih 100 penampilan Serie A untuk Rossoneri, memperoleh lima kaps untuk Sepanyol dalam proses itu sebelum beralih angin ke Sevilla pada 2020.

Sejak dari itu, Suso menjadi pemain yang sentiasa dipercayai oleh Julen Lopetegui yang menamatkan saingan di tempat keempat musim lalu.

Persembahan baik itu pastinya akan diserap ke dalam skuad Sepanyol di pentas Piala Dunia pada hujung tahun ini.

1.Danny Ings

Ings menyertai Liverpool sebagai penyerang yang menerima penilaian tinggi pada musim panas 2015 dan menjaringkan tiga gol dalam lapan penampilan pertamanya untuk The Reds.

Roy Hodgson menghadiahkannya penampilan sulung untuk England menentang Lithuania pada Oktober 2015.

Malangnya, dia mengalami kecederaan ligamen (ACL) sekembalinya ke Melwood dalam sesi latihan pertamanya di bawah Jurgen Klopp.

Dia hanya turun dalam 17 perlawanan di bawah Klopp, menjaringkan hanya satu gol.

Ings mengembalikan kariernya ke landasan yang benar secara pinjaman di Southampton.

Ings terus mengganas dengan 46 gol dalam 100 penampilan untuk Saints sebelum menjualnya dengan keuntungan £4 juta kepada Aston Villa pada 2021.

Share Post:

Related Posts